Kekesalan

Entahlah, beberapa hari ini aku merasa kesal dengan semua orang, dan semuanya yang aku tahu… Kekesalanku ini penyebabnya gak jelas sama sekali, aneh bener. Siap memikirkan kenapa aku ini kesal malah membuat diriku semakin kesal, bahkan kepada diri sendiri pun kesal (atau istilah jawanya : anyel).

Kesel, Kesal, dan Anyel, Marah Marah, Frustasi, Stress

Hampir setiap hari aku gak bisa melakukan aktifitas yang “wajar” saat lagi kesal tingkat tinggi. Bahkan kalo lagi Twitter-an pun suka tweeting yang aneh-aneh. Emosi gampang memuncak, walaupun muka tampang senyum tapi pikiran marah-marah. Apalagi waktu kemaren kecewa gara-gara Gerhana Matahari 15 Januari 2010, malah mendung. Pintarnya diriku ngapusi diri sendiri, walaupun gak bisa ngapusi orang lain. Wakakakak..

Bagi setiap orang, kekesalan mempunyai arti yang berbeda-beda. Kebanyakan didasarkan atas Cemburu, Iri, Marah, Tidak puas dan lain lain. Namun penyebab kekesalanku ini belum ada yang tahu, banyak orang yang mencoba menebaknya, tapi selalu aku tangkis dengan kata : SALAH!!!. Walaupun aku sendiri gak tahu kunci jawabannya. Hehehe… piiiiss buat yang udah nembak, eh nebak…

KesalDaripada aku semakin stress karena kesal maupun anyel tadi, mendingan aku ambil saja hikmah utamanya, yaitu berlatih untuk sabar dan menjadi orang yang sabar sesabar-sabarnya orang sabar. Kekesalan lebih berakibat buruk bagi orang yang kesal (subyeknya) daripada yang dikesali (obyeknya). Makanya, bagi temen temen yang seneng marah atopun kesel/kesal/anyel sebaiknya dikurangi, karena itu malah berakibat buruk bagi kita. Lagian yang kita keselin (objek kekesalan) pun belum tentu tau kalo kita kesal padanya kan? Jadi lebih baik dengan menggunakan cara yang halus saja, hehehe…

Udah segini aja lah postingan untuk kali ini, daripada yang baca mati bosen… hehehe, jangan lupa ninggalin komennya yah… hehehe